header-fix

Distributor Resmi

DOCTOR ON CALL

Doctor On Call Raisha

+62-821-343-042-04

(Area Yogyakarta Dan Sleman)

KONTAK KAMI
phone 082134304204 / 087839289240
whatsApps 082134304204 / 087839289240
blackberry-messenger-icon-1004175512 5B33667A / 5AEF0DC7
email kvraisha@gmail.com

PETA LOKASI

OPERASIONAL

PRAKTIK DOKTER BUKA

SENIN-SABTU

PK 15.00-20.00 WIB

Jl. Magelang KM 4,5 Kutu dukuh No.123

(Depan MAN 3 Yk), RT 6, RW 28, 

Sinduadi, Mlati, Sleman, Yogyakarta

 

  1. Apa itu HPV?

         Human papillomavirus genital/kelamin adalah penyebab tersering virus yang ditransmisikan melalui hubungan seksual di Amerika Serikat. Lebih dari setengah laki-laki dan perempuan yang aktif secara seksual telah terinfeksi dengan HPV dalam hidupnya.Sekitar 20 juta orang Amerika saat ini terinfeksi, dan sekitar 6 juta lagi terinfeksi tiap tahunnya. HPV biasanya menyebar melalui kontak seksual.Kebanyakan infeksi HPV tidak menimbulkan gejala, dan menghilang dengan sendirinya. Tetapi HPV dapat menyebabkan kanker leher rahim pada wanita.

         Kanker leher rahim adalah penyebab terbanyak kedua kematian akibat kanker pada wanita di seluruh dunia. Di Amerika Serikat, sekitar 10.000 wanita menderita kanker leher rahim tiap tahunnya dan 4.000 di antaranya diperkirakan meninggal karenanya.HPV juga terkait dengan beberapa kanker yang tidak sering terjadi, seperti kanker vagina dan bibir vagina pada wanita dan tipe-tipe kanker lainnya baik pada laki-laki maupun wanita. Infeksi ini juga dapat menyebabkan kutil kelamin dan kutil di tenggorokan.Tidak terdapat pengobatan untuk infeksi HPV, tetapi beberapa masalah yang diakibatkannya dapat diobati.

 

  1. Vaksin HPV: Mengapa Perlu Divaksinasi?

         Vaksin HPV penting karena dapat mencegah kebanyakan kasus kanker leher rahim pada wanita, jika vaksin ini diberikan pada seseorang sebelum terpapar virus.Proteksi dari vaksin HPV diharapkan berlangsung sepanjang hidup. Tetapi vaksinasi tidak menggantikan skrining kanker leher rahim. Para wanita sebaiknya tetap mendapatkan pemeriksaan Pap smear secara rutin.

         Vaksin yang anda dapatkan adalah salah satu dari dua vaksin HPV yang dapat diberikan untuk mencegah kanker leher rahim. Vaksin ini hanya diberikan pada wanita.Vaksin satunya dimungkinkan untuk diberikan baik kepada laki-laki maupun perempuan. Vaksin ini juga dapat mencegah kebanyakan kutil kelamin. Juga diketahui mencegah beberapa kanker vagina, vulva, dan anus.

Artikel terkait: PENCEGAHAN KANKER SERVIKS (KANKER LEHER RAHIM)

  1. Siapa yang Sebaiknya Mendapatkan Vaksinasi HPV dan Kapan?

Vaksinasi rutin

         Vaksin HPV direkomendasikan untuk wanita berusia 11 sampai dengan 12 tahun. Ini dapat diberikan kepada wanita mulai usia 9 tahun.

Kenapa vaksinasi HPV diberikan pada wanita usia ini?

         Penting bagi wanita untuk mendapatkan vaksin HPV sebelum kontak seksual pertama mereka karena mereka tidak akan telah terpapar oleh human papillomavirus.Ketika wanita telah terinfeksi dengan virus ini, vaksin mungkin tidak akan bekerja maksimal atau malah tidak berfungsi sama sekali.

Jadwal vaksinasi tertinggal

  • Vaksin juga direkomendasikan pada wanita usia 13 hingga 26 tahun yang belum mendapatkan 3 dosis ketika usia mereka lebih muda.

Vaksin HPV diberikan sebanyak 3 dosis berurutan

  • Dosis pertama: Saat ini
  • Dosis kedua: 1 sampai dengan 2 bulan setelah dosis pertama
  • Dosis ketiga: 6 bulan setelah dosis pertama
  • Tambahan dosis (booster) tidak direkomendasikan.
  • Vaksin HPV  dapat diberikan bersama dengan vaksin-vaksin lainnya.

nb: Setiap rekomendasi dan jadwal biasanya menyesuaikan program nasional

Artikel terkait : INFORMASI VAKSIN HPV GARDASIL VERSI CDC

 

4. Beberapa Orang Sebaiknya Tidak Mendapatkan Vaksinasi HPV atau Sebaiknya Menunggu

  • Seseorang yang memiliki riwayat reaksi alergi yang mengancam jiwa terhadap salah satu komponen vaksin HPV, atau riwayat vaksin HPV sebelumnya sebaiknya tidak diberikan vaksin HPV. Ceritakan kepada dokter anda jika seseorang yang akan mendapatkan vaksinasi memiliki riwayat alergi berat, termasuk alergi terhadap latex (bahan karet).
  • Vaksin HPV tidak direkomendasikan untuk wanita hamil. Namun, vaksinasi HPV ketika hamil bukan alasan untuk melakukan terminasi kehamilan. Wanita yang sedang menyusui dapat diberikan vaksin. Wanita yang mengetahui dia sedang hamil ketika mendapat vaksinasi HPV dianjurkan untuk menghubungi produsen vaksin HPV di bagian registri kehamilan di nomer 888-452-9622. Ini akan membantu kita untuk mengetahui bagaimana respon wanita hamil terhadap vaksin.
  • Orang-orang yang sakit ringan ketika direncanakan akan diberikan vaksinasi HPV tetap dapat divaksinasi. Orang-orang dengan sakit sedang hingga berat sebaiknya menunggu sampai mereka merasa lebih baik.

 

  1. Apakah Resiko Dari Vaksin Ini?

         Vaksin HPV ini sudah digunakan di seluruh dunia selama beberapa tahun dan telah diketahui aman. Namun, suatu obat memungkinkan untuk menyebabkan suatu masalah serius, seperti reaksi alergi berat. Resiko dari suatu vaksin menyebabkan kecelakaan serius atau kematian kejadiannya sangat kecil.Reaksi alergi yang mengancam nyawa dari suatu vaksin sangat jarang terjadi. Jika itu terjadi, hal itu akan terjadi hanya dalam beberapa menit hingga beberapa jam setelah vaksinasi.

         Beberapa masalah ringan sampai sedang diketahui muncul dengan vaksinasi HPV. Hal ini tidak akan berlangsung lama dan akan sembuh dengan sendirinya.

Reaksi di tempat bekas suntikan:

  1. Nyeri (sekitar 9 orang di antara 10)
  2. Kemerahan atau bengkak (sekitar 1 orang di antara 2)

Reaksi ringan lainnya:

  1. Demam sekitar 37.50C atau lebih (sekitar 1 orang di antara 8)
  2. Pusing atau lemes (sekitar 1 orang di antara 2)
  3. Mual, muntah, diare, atau nyeri abdomen (sekitar 1 orang di antara 4)
  4. Nyeri otot atau sendi (sekitar 1 orang di antara 2)
  5. Pingsan

         Episode pingsan yang singkat dan gejala yang terkait (seperti gerakan menyentak) dapat terjadi setelah suatu prosedur medis, termasuk vaksinasi. Duduk atau berbaring sekitar 15 menit setelah vaksinasi dapat membantu mencegah pingsan dan kecelakaan akibat terjatuh. Ceritakan kepada dokter anda jika pasien merasakan pusing atau terjadi perubahan penglihatan atau telinga berdenging. Seperti semua vaksin, vaksin HPV akan selalu dimonitor untuk kejadian yang tidak terduga dan kejadian berat.

  1. Bagaimana Jika Terjadi Reaksi yang Parah?

Apa yang harus saya amati?

  • Keadaan apapun yang tidak lazim, misalnya demam tinggi, reaksi alergi berat atau perubahan perilaku.
  • Tanda-tanda reaksi alergi yang parah dapat berupa kesulitan bernafas, serak atau tersengal-sengal, hives (penyakit gatal dengan bintik-bintik merah), pucat, merasa lemah, detak jantung meningkat atau pening. Hal ini akan dimulai dalam beberapa menit hingga beberapa jam setelah vaksinasi.

Apa yang harus saya lakukan?

         Jika anda berpikir itu adalah reaksi alergi berat atau keadaan gawat lainnya hubungi ambulans atau antarkan bayi anda ke rumah sakit terdekat. Setelah itu, reaksi tersebut sebaiknya dilaporkan ke  Vaccine Adverse Event Reporting System (VAERS). Mintalah dokter Anda melaporkan reaksi alergi tersebut dengan mengisi formulir Vaccine Adverse Event Reporting System (VAERS). Atau Anda dapat memberikan laporan ini melalui situs web VAERS di www.vaers.hhs.gov, atau dengan menelepon 1-800-822-7967. VAERS hanya untuk pelaporan reaksi. Mereka tidak memberikan saran medis.

 

    7. Program Kompensasi Nasional untuk Cedera Akibat Vaksinasi

         National Vaccine Injury Compensation Program (VICP) diciptakan pada tahun 1986. Bila Anda merasa yakin telah menderita akibat vaksinasi, Anda dapat mengajukan klaim ke VICP dengan menelepon 1-800-338-2382 atau mengunjungi situs web www.hrsa.gov/vaccinecompensation.

 

  1. Bagaimana Saya Bisa Mengetahui Lebih Jauh?
  • Bertanyalah pada dokter Anda.
  • Teleponlah departemen kesehatan setempat atau negara bagian Anda.
  • Hubungi Centers for Disease Control and Prevention (CDC): − Teleponlah 1-800-232-4636 (1-800-CDC-INFO) atau − Kunjungi situs web CDC di www.cdc.gov/vaccines

 

Sumber : http://www.cdc.gov

Artikel terkait: BEDA VAKSIN HPV CERVARIX DAN GARDASIL

Artikel-artikel terkait :

VAKSIN HPV PADA LAKI-LAKI: PERLUKAH?
BEDA VAKSIN HPV CERVARIX DAN GARDASIL
PENYEBAB KANKER SERVIKS
SEJARAH VAKSIN HPV
PENCEGAHAN KANKER SERVIKS (KANKER LEHER RAHIM)
VIDEO VAKSIN HPV (KANKER SERVIKS)
INFORMASI VAKSIN HPV GARDASIL VERSI CDC
EFEK SAMPING VAKSIN HPV
AWAS, ALUMINIUM DALAM VAKSIN HPV (KANKER SERVIKS)!
VAKSIN KANKER SERVIKS (HPV) DI JOGJA, PERLUKAH?
TANYA JAWAB VAKSIN HPV (KANKER SERVIKS)
VAKSIN KANKER SERVIKS SAAT PROGRAM HAMIL, BAHAYA?
Ringkasan Rekomendasi yang Rasional untuk Vaksin HPV

One Response to PERNYATAAN INFORMASI MENGENAI VAKSIN HPV (CERVARIX) ANTI KANKER SERVIKS

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>

Distributor Resmi

DOCTOR ON CALL

Doctor On Call Raisha

+62-821-343-042-04

(Area Yogyakarta Dan Sleman)

KONTAK KAMI
phone 082134304204 / 087839289240
whatsApps 082134304204 / 087839289240
blackberry-messenger-icon-1004175512 5B33667A / 5AEF0DC7
email kvraisha@gmail.com

PETA LOKASI

OPERASIONAL

PRAKTIK DOKTER BUKA

SENIN-SABTU

PK 15.00-20.00 WIB

Jl. Magelang KM 4,5 Kutu dukuh No.123

(Depan MAN 3 Yk), RT 6, RW 28, 

Sinduadi, Mlati, Sleman, Yogyakarta